CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Saturday, October 10, 2009

Bila 9 bertemu 10


Xie Xie Ni De Zhong Gao.
O! Wo Cha Dian Wang Le.

Hmm...
Wo jiao Liza.
Wo jin nian er shi san sui.
Wo zai yi jiu ba liu, shi yue jiu ri chu sheng.
Jin tian shi wo de sheng ri.
Zhu ni sheng ri kuai le !!!

Jin tian, wo jue de bu shu fu.
Wo zuo wan bu neng ru mian.
Wo de du zi cong zuo tian yi zhi tong dao xian zai.
Wo gai zen me ban?
Huhuhu..bu kai xin.

Hao ba.
Nak cerita dalam bahasa Melayu pulak.

9 Oktober 2009.

Hari ini merupakan hari lahirku yang ke-23.
Dah tua rupanya.

Pada usia 23,
aku bukanlah sesiapa.
Aku masih lagi terkedek-kedek mencari kerjaya.
Ibarat itik angsa mengejar manusia untuk disodoknya
tanpa punca.
Apa yang aku lakukan kini hanyalah sebagai landasan
yang mungkin akan membawaku ke suatu titik garisan
yang lebih bermakna kelak.
InsyaAllah.
Itulah yang aku harapkan.

Impian aku amat mudah.
Tapi, untuk mencapainya terasa agak susah.

Kata orang..
(Entah la sapa yang kata..mungkin aku agaknya..)

"Kalau kita lahir sebagai anak ikan,
kita akan terus berenang.."

Tapi,
"kalau kita lahir sebagai anak katak,
kita perlu melompat dahulu,
kemudian perlu bertatih untuk berjalan,
lepas tu barulah kita boleh gabungkan teknik
melompat dan berjalan untuk memudahkan
kita berenang di dalam sungai,paya atau longkang.."
(bergantung pada tempat lahir katak tersebutlah ye)

Tapi,
aku bukanlah seekor ikan.
aku juga bukanlah seekor katak on, katak puru atau
katak pisang...

Aku adalah MANUSIA.
Aku dilahirkan sebagai seorang manusia dan perlu
jalani kehidupan seperti MANUSIA.
Aku tahu, bukan mudah untuk menjadi MANUSIA.
Dugaan dan cabaran silih berganti.

Tapi,
apa sekalipun yang terjadi..
ingat Liza..
JALAN MESTI KE DEPAN..
kalau tak jumpa jalan, cuba cari simpang..
lalu beloklah ke kiri atau kanan mengikut pertimbangan.

9 Oktober 2009.

Tepat jam 12.04 tengah malam,
aku menuruni anak tangga menuju ke bilik seseorang.

Bilik mak.
Yup !!
Aku beruntung kerana pada hari lahirku yang ke-23,
aku berada di tempat asal kelahiranku.
Rumahku.
Cuma, struktur rumah dan suasananya mungkin berbeza jika dibandingkan dengan 23 tahun yang lalu.

Bagaikan seekor pocong kacukan penguin,
aku mengusik mak di muka pintu.

Menyanyi-nyanyi lagu selamat hari lahir untuk diri sendiri.

Terima kasih mak kerana melahirkan aku.

Pagi itu,
aku menerima pesanan SMS daripada adik-adikku.

Beberapa orang rakan juga mengucapkan Selamat Hari Lahir termasuklah 'kembar'ku yang turut menyambut hari lahirnya pada hari tersebut.

Lebih kurang jam 8.56 pagi,
aku menerima 'hadiah' hari lahir daripada seorang abang yang baik hati.

Kedengaran lagu 'Selamat Ulangtahun Sayang' nyanyian Imran Ajmain berkumandang di udara.
Hehehehe.
Terharunya.

Waktu tengahari,
suatu lagi kejutan aku terima.

Kaklong dan Mukmin pulang membawa 'hadiah' istimewa.
(sebenarnya dah agak dah..saja buat-buat tak tahu je..hahaha)

Kami sekeluarga meraikannya bersama-sama.

Petang tu,
kami buat ketupat macam hari raya.

Maklumlah,
hari raya dulu tu..
tak semua orang ada.

Tangan mak pun cedera.
Jadi, aku dan adik-adik terpaksa mengambil alih tugas mak buat beberapa ketika.

Bukan mudah nak jadi seorang IBU.
Aku sendiri pun belum bersedia.
Hahahaha.

Diringkaskan cerita,
terima kasih kepada semua atas segala-galanya.

Aku amat menghargainya.

"Ucapan dan hadiah itu tidak penting,
tetapi ingatan dan silaturrahim itulah yang paling bermakna."

4 comments:

ukmstudio said...

Se3lamat Hari Lahir........

aishahumairah said...

happy besday=)

ms misteri said...

hepi besday..sedar pun dah tua...hahaha melawak je,jangan merajuk nanti bertambah tua.

CikLieYzaOnline said...

tkasih semua