CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »

Wednesday, March 25, 2009

KEMBALI...

"Tika terkuak jendela hari
fajar belum pun menyisih lagi
tercari-cari kemana telah pergi
dia yang pernah menemani disisi

Kuharap sinar menerang kabus
agar terang lorong perjalananku
kusangka cerah siangku hari ini
mendung pula menutupi"


Hari ini yakni 24 Mac 2009, suasana terasa seakan-akan sayup dan sunyi. Sayu dan sepi menyelubungi hati. Hujan turun dengan lebat tanpa henti seawal subuh lagi. Guruh berdentum diiringi panahan kilat yang seakan-akan bercahaya di angkasa sana.


"Gerimis ini terlalu pagi
menghantar sayu pilu dihati
gerimis ini bagai mengerti
dikau yang pergi takkan kembali..."


Pagi ini, kurasakan seluruh tubuhku tidak bermaya. Tiada daya untuk melakukan apa jua bentuk kerja. Lidah kelu untuk berkata-kata. Hati kosong tanpa bicara. Fikiran melayang tak tentu arahnya. Sepi. Tiada lagi senyuman yang dapat kuukir buat sang suria. Kubiarkan waktu berlalu begitu sahaja. Hanya selimut biru yang menjadi teman setiaku. Sesekali mengalir mutiara jernih membasahi pipi. Walaupun hatiku sudah bertekad untuk tidak sesekali menggunakan cara kuno itu, namun tiada daya untukku tahan lagi. Kubiarkan ia mengalir tanpa henti.


"Menyekat gerimis yang gugur dipipi
terimbau kenangan yang pernah terlukis
dalam gerimis yang bagaikan mengerti
jasadmu diusung pergi"


Jasadku di sini. Rohku entah kemana. Pandangan mataku juga disini. Namun, bayangan yang kulihat entah jua dimana. Aku keliru. Mengapa ini yang terjadi? Mengapa diriku? Mengapa waktu ini? Terasa seolah-olah suatu mimpi. Mimpi ngeri yang sepantas kilat ia terjadi. Satu demi satu bayangan menerpa mindaku. Tangisanku semakin menjadi-jadi. Semakin deras ia gugur ke pipi.


"Kupujuk diriku tidak menyesali
pemergianmu tertulis di azali
namun hati ini sukar kubohongi
kehilanganmu tak berganti..."


Ku akui, tiada daya untukku harungi semua ini. Aku hanya insan lemah. Walau setabah mana hatiku sebelum ini, ia berbeza dengan keadaanku kini. Berbeza sekali. Sungguh tak kusangka, tanah yang kupijak selama ini bisa mengundang air mata. Bisa merubah hidupku dalam sekelip mata. Bisa memutuskan hubungan antara dua insan. Pertalian yang dipenuhi kasih sayang. Kasih sayang yang tak kesampaian.

Tanah. Tanah yang kini memisahkan antara dua jasad. Suatu jasad yang hidup. Suatu lagi jasad kaku yang kini sudah tidak lagi bernyawa.

Dan aku kini masih teguh berdiri di sini. Kukesat air mata walau sesukar mana. Kutabahkan hati walau hakikatnya aku memang tidak berdaya. Kuteruskan langkahku walau apa jua cabaran yang melanda. Kutahu, tiada sesuatu pun yang kekal di dunia yang fana. Suatu saat, aku jua akan kembali kepada-Nya.

"Gerimis tiba dihujungnya
sampai waktu kan berhenti jua
begitulah kehidupan kita didunia
tiada siapa yang kekal selamanya
entah bila waktu ku akan tiba...."



15 comments:

adul said...

Nape ngn Liza ni? Dul x phm...ape yg dh jd? Cite kat Dul....plz....

Ajis said...

Bersabarlah Liza...
ujian adalah tanda dirimu disayangi oleh yang maha Esa...
hanya org2 yg disayangi sahaja akan diuji dgn pelbagai dugaan di dunia ini...

kierah@Cik Tie said...

liza...tabah wei tabah...ang jgn la cedih,karang aku lagi cedih....aku cayang ang...ang jgn la cmni liza....
liza.................................
tengok,1st time aku masuk komen blog ang pg2 buta cmni.......
lizaaaaaaaaaaaaaaaa...............

kierah@Cik Tie said...

lizaaaaaaaaaaaaa...............
ang jgn x mkn x minum lak.......
ang kena telan gak walau ang x lalu..
aku x nk ang sakit...............
liza................................
ang bykkan sabar ek..........
lizaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa.......

kierah@Cik Tie said...

liza, jd la spt liza yg aku kenal...
dulu,kini dan selamanya..............
liza yg tabah dan kuat hadapi apa jua rintangan yg tiba.........
sentiasa tersenyum walau diri diulit derita.......
ok liza sayang................
aku sentiasa sokong ang!!!!!!

hm,panjang lak aku komen...
huhuhuhuu

kamarul said...

Sabar liza sabar,aku masih ada utk ko luahkan pape yg ko rase...aku masih ade....ingat liza,jgn rebah!!!ok!!!sayang ko!!!

Anonymous said...

Innanillah......
sabar dik....
yg hidup pasti akan mati..
yg hidup perlu teruskan kehidupan ini...

-Kak Ita-

Anonymous said...

dik,sabar ek..bykkan sabar,ingat Tuhan k..

-Kak Ita-

kamarul said...

Menangislah andai itu yg dapat menenangkan dirimu.Namun,pastikan dikau kesat air mata setelah ketenangan kau capai.OK.Ingat Liza.Aku masih ada.OK

Atan said...

sabar jangan turutkan kata hati

ukmstudio said...

Yang pergi biarkanlah dia pergi...
Iringilah yang pergi walaupun dengan sekelumit doa...
Redakan saja pemergiannya...
Itu sudah takdirnya...
Kita yang masih dipinjamkan jiwa mestilah teruskan sisa2 hidup yang masih ada...
Kuatkan semangat tu...
Bangunlah, kesatkan mutiara berkilauan di mata tu...
Walaupun berat untuk ditanggung...
Itulah hakikat hidup di kulit buni ini..
Bangun...bangun...bangun...teruslah perjuanngan yang masih memerlukan kekuatan mu...
(pertama kali aku menjagi begitu serius dalam menarikan jari jemari di key komputer ini....)

wulan said...

liza..walau pe pn terjadi kita kena teruskan hidup. bumi mana yang tak ditimba hujan. nangislah klu itu dapat meringgankan beban hg.. inilah kehidupan, ada kalanya ada dugaan yang tertanggung, tapi sedarlah kembali pasti ada sinar bahagia yang menanti.semoga hg tabah menghadapi segala ujian mendatang, pasti ada hikmah disebaliknya...klu da pape gtau la aku..muah...chayoq2 liza...

CikLieYzaOnline said...

Hmmm.. 1st time aku gelak...
terima kasih semua....

CikLieYzaOnline said...

xpa..akan ku bangkit semula mgharungi liku2 kehidupan yang dasyat dan bahaya....

Anonymous said...

aku dah nangis liza bila baca apa yang terbuku dalam hati hg..
sayu dan pilu sekali.. apa yang mampu aku kata, bersemangatlah untuk meneruskan liku2 hidup ni cz perjalanan masih jauh... berusahalah....:)